Mei 2013

This world doesn't makes any sense anymore~




Saturday, October 30, 2010

Drama dan filem tempatan Malaysia

I'm not into blog anymore. Jadi apa jua yang aku taipkan, aku tak consider lagi sama ada orang suka baca atau tidak.  Minggu yang sibuk sudah berlalu. Segala perasaan tidak enak seperti menarik nafas terasa tidak lepas akhirnya lenyap. Kelas terakhir aku diakhiri dengan nyanyian lagu rakyat. Aku mahu tidak mahu terpaksa nyanyi lagu ' Rasa Sayang Hey' yang telah diubah liriknya. Sungguh aku terasa seperti masuk pertandingan karaoke. Orang kata, practise make perfect. Even so, hasilnya tidak seperti yang aku bayangkan kerana pitching aku agak out la juga. Hm.

Selesai semua aktiviti, aku seperti biasa berjalan-jalan mencari stok makanan sebelum pulang ke kolej. Rancangan aku, stay dalam bilik sepanjang hari sambil menghabiskan koleksi drama kegemaran. Seronok layan drama Jepun My Boss My Hero (Jepun) dan Cinderella Man versi Korea. Walaupun banyak yang tak logik, tapi banyak benda yang boleh dipertimbangkan, banyak mesej yang disampaikan walau hanya dengan mimik wajah. Aku teringat banyak statement orang kita yang melecehkan drama dan filem Melayu :

-stereotaip
- bahasa tak ikut bahasa logik kita bercakap di luar.
- kalau cerita yang banyak mesej macam Sepet, Rabun dan blablabla tak menarik dan tak dapat sambutan pulak.
- menggalakkan lagi budaya tak senonoh. Contoh drama Evolusi KL drift, drama bohsia, drama blablaba, mesej seperti " JANGAN JADI MAT REMPIT" atau " JANGAN JADI SEPERTI DALAM FILEM INI" tak sampai kepada penonton. Hanya dalam 15 minit terakhir barulah  nampak bahana bahawa tidak eloknya menjadi mat rempit, tidak elok menjadi tak senonoh, tak seronok sebenarnya hidup memberontak ni. Kalau cerita tu 2 jam, 100 minit pertama, penonton hanya melihat enjoynya hidup tanpa batasan ni, ada style la dan macam-macam. Sebab tu kalau pergi panggung, kadang-kadang nampaklah sekumpulan budak berbaju hitam berjaket ala kulit dengan mata bercelak tengah beratur untuk beli tiket. Kononnya untuk support cerita begini.Ces, ingat orang kisah? Nampak low life adalah.

-Kesalahan pengarah, tak menekankan mesej yang ingin disampaikan sebaliknya sibuk fikir outfit apa yang paling sesuai, bahasa kena ganas dan nampak melampau lagi sampai nampak dibuat-buat, konflik sampingan direka membuta tuli supaya babak bergaduh boleh dimasukkan. Pendek kata, semuanya teruk.

Satu yang aku perasan mengenai drama Melayu, kalau nak buat cerita tu, yang wataknya mesti diisi oleh Wan Maimunah dan Fauziah Nawi, mestilah cerita sedih. Watak yang hidup malang dan tak berusaha, yang akhirnya mati apabila anak derhaka, yang mati di rumah papan dan tak ada perabot, 

Kenapa tak buat watak yang berusaha bersungguh-sungguh, yang bersemangat tinggi macam yang sering kita lihat dalam drama Jepun dan Korea?

Kenapa tak buat movie seperti Children of Heaven (filem Iran kot) yang memang menyentuh hati dan penuh mesej tersirat? Cerita-cerita sebegini tak memerlukan modal yang banyak pun, jalan cerita yang paling penting. Tapi industri kita seolah-olah kekeringan idea, tak tahu untuk menggunakan modal wang sebaiknya untuk menghasilkan cerita yang menarik.

Lagi kelebihan cerita luar (kecuali Indonesia), terutamanya Jepun dan Korea, banyak mengajar erti persahabatan, kasih sayang, kesungguhan, semangat dan kerjasama. Memang cerita utamanya tentang cinta, tetapi di sebalik kisah cinta tersebut , budaya seperti berusaha bersungguh-sungguh dan falsafah-falsafah bermakna tetap diselitkan, pendek katanya mengajar penonton supaya jangan berhenti berusaha walaupun hidup tidak se"bright" mana. Drama kita pula, asyik pasrah je bila hidup malang, kalau kisah janda-asyik kena fitnah, kisah orang kampung-asyik kedai kopi, asyik kisah lebai yang halau hantu, kisah kena rogol, kisah nasi kangkang, paling tak tahan kisah polis yang confirm masuk syurga. Kalau ya pun nak buat cerita berkisar kehidupan kampung, kenapa tak tunjukkan budaya masyarakat Melayu kampung yang masih tolong-menolong atau yang dengan ikhlas hati melawat orang sakit?

Kalau scary movie omputeh pula, walaupun ceritanya ganas dan kadang-kadang  banyak adegan cencored yang tak dijangkakan, tapi kita rasa tak rugi menontonnya. Kenapa? Satu trend dalam cerita thriller omputeh, ada beberapa jenis orang yang akan mati dulu. Pertama, kekasih yang curang, kedua yang mulut dan perangai jahat, ketiga yang minum arak dan terakhir orang yang pentingkan diri sendiri. Manakala yang survive pula selalunya yang berani, yang setiakawan dan rasional. Tengok, kan dah banyak pengajaran kita dapat di situ. Jadi, rasa berbaloi la kalau tengok pun. Hinggakan cerita Predator pun bawa banyak mesej. Hari tu waktu layan cerita Predator, aku kagum sendiri. Ada ke Predator tak bunuh seorang perempuan tu sebab bila dia scan badan perempuan tu waktu nak bunuh, tengok-tengok perempuan tu pregnant. So, dia terus tinggalkan. Rupanya Predator lebih berperikemanusiaan.

Cerita kita? Mestilah kisah budak kolej yang mekap tebal, mestilah kisah hantu yang asyik histeria atau kisah remaja delinquent yang stylo mylo. Kan itu modal untuk menarik remaja di kampung agar menontonnya? Tapi, walaupun begitu, ada juga drama yang berkualiti. Banyak-banyak stesen, stesen TV2 pernahlah juga menayangkan drama Melayu yang menarik, tolak cerita polis skemalah kan. Contohnya ada banyak tapi kenapa satu pun aku tak ingat. Heh. 

Ada orang pernah berkata ( tak ingat siapa yang berkata), sampai bila bangsa kita nak berjaya kalau kita suka menjatuhkan bangsa kita sendiri. Aku akui itu, tapi tahukah anda, walaupun kita tak kutuk bangsa sendiri, sememangnya bangsa kita ni dah banyak dikutuk di belakang. Tak percaya? Aku di sini dah beberapa kali dengar daripada mulut non-malay, contoh : " Melayu.. memanglah.." atau " perempuan Melayu basuh bajunya juga mahu dobi-dobi. Saya selimut juga basuh sendiri" .

Susah untuk menjadi Melayu yang tidak tipikal, kerana yang outstanding biasanya dikutuk oleh bangsa sendiri, dan orang yang hidupnya happy-happy, enjoy kemudaan usia dengan kawan-kawan berakhir menjadi orang biasa sahaja.

Akhir sekali, inilah entri terakhir aku yang menyentuh tentang bangsa. Aku akan berhenti mengutuk bangsa aku sendiri, dan menjadi seorang yang kritis. Sekian.

4 comments:

Rozuan Ismail said...

Mentaliti melayu kena ubah..please semua!!

ber_u_wang said...

ntah la .. agak nya ME LAYU.. sebab tu makin layu.. bila kah kita akan berubah menjadi terus segar.

beautiful_rose said...

sudut permikiran org melayu masih terlalu sempit.

Bungakopi said...

Rozuan,
jomla kita berubah.

Ber-u-wang,
kena Tukar Melegar la kot. huhu. Nama.

beautiful rose,
itula..aku tak kata kt org tnpa melihat diri sndiri. bg aku, kita kena bergerak sama2 utk berubah.