Mei 2013

This world doesn't makes any sense anymore~




Thursday, January 28, 2010

Hari Mengundi UPSI

Seriously, aku benar-benar tidak tahu aku mengundi untuk apa. Memanglah MPP untuk menjaga kebajikan pelajar, untuk mewakili suara pelajar, tapi rugi betul kalau aku pergi mengundi, beratur panjang-panjang, guna sistem e-undi lagi, memberi mereka keglamouran, sedangkan nanti apa yang aku lihat tidak memuaskan hati aku. Maksud aku di sini, betul ke manifesto mereka itu?

Mereka menjaja manifesto setiap malam, pagi dan petang. Semalam aku berjaya mendapat badges yang comel juga la, colour perang. Waktu tu aku baru balik daripada kelas tutorial. Tiba-tiba aku ternampak badges dijaja orang di hadapan pintu kampus. Aku pun apa lagi, jalan slow-slow depan abang and kakak tu. Adeh, mereka tak nampak pulak. Kawan aku pun sama. Berjalan slow-slow. Kadang-kadang aku nampak macam berjalan setempat je. Akhirnya, abang tu perasan juga kehadiran kami kat situ, dia pun bagilah badges and kakak tu pula bagi flyers untuk calon-calon umum. Masuk  sahaja dalam bas, aku pun beleklah flyers tu. Ow..macam-macam manifesto ada. Macam-macam rupa calon pun ada. Aku pun cuba berfikir seperti seorang pengundi. Agak-agak kalau aku undi, mereka ni jalankan atau tidak tugas mereka? sebab bila aku baca manifesto tu macam tak logik pun ada. Kadang-kadang meluat pula baca. adakah aku sorang je rasa begitu?
                                               itu yang aku dapat smalam.
Ada manifesto yang nampak terlalu mudah, ada manifesto yang nampak terlalu sukar untuk dicapai. Aku juga melihat pencapaian dan sumbangan mereka.  Bukan aku tak mahu percaya keupayaan mereka, since Tun Dr. Mahathir sendiri selalu berfikiran di luar kotak dan membuat pembangunan yang dianggap mustahil oleh sesetengah orang. Tapi, entah kenapa, aku enggan percaya mereka mampu melakukan semua itu. Ok, sepanjang aku di sini, aku kurang pasti apa yang mereka buat sebenarnya. Sepatutnya, barisan MPP yang lepas patut membentangkan kembali pencapaian mereka sepanjang menyandang jawatan tersebut.  Barulah ramai student macam aku bersemangat sedikit untuk mengundi. Mungkin juga aku yang tidak alert. Tapi daripada apa yang aku nampak, pencapaian penggal lepas :
1. penambahan telekung yang bersih di surau kampus.
2. penambahbaikan bus stand di kolej aku.
3. pen drive free 2GB yang tidak boleh dicopy movie atau gambar. hanya words semata-mata. bagus betul.
Ok, satu penggal. Itulah pencapaian yang aku nampak. Owh..lupa. Ada lagi. Hari tu aku pergi program pelancaran 1 Malaysia di Stadium Ipoh. Dapat RM20 free. Sajalah aku pergi. Dah waktu tu memang bosan. Ada ucapan PM, kemudian menteri2 berucap, Fiq menyanyi, bendera Malaysia free, bihun free, bas free & ramai sekali budak sekolah ye tuan-tuan. Boleh nampak pakaian budak sekolah merata-rata memenuhi stadium. Ok, melalut dah ni.

Kembali kepada pilihanraya kampus, bosan betul aku tadi. Beratur, scan kad matrik sampai dua kali, kemudian letakkan handset di dalam bekas raga, isi no.matrik dan no. kad pengenalan...

Eh..kalau macam tu undi aku dikira tak rahsia lagilah ye. Senanglah nanti mereka nak trace. Tapi nak trace untuk apa pula. Ah. aku pun start mengundi. Sebenarnya tak ada seorang pun aku berkenan. Err..ada seorang. Namanya Priya. So, aku tick nama dia. Semuanya kena tick 7 nama. Aku pun tidak tahu nak tick siapa lagi. Hanya Priya yang aku kenal, sebab aku pernah berjuang (yela sangat) bersama beliau untuk meningkatkan mutu perkhidmatan pensyarah (percayalah). Kemudian, benar-benar blurr ni. Aku pun pakai tick sahajalah. Muka yang tidak berkarisma tu memang aku tidak tick. Huhu..teruk ke aku ni. Jangan kata aku teruk. Aku tak rela. Sebab ramai lagi kawan aku tidak turun mengundi. Alasan yang betul munasabah ni, sila fahamkan ya. 

BUKAN BOLEH BAGI AKU KAYA PON.
Ok, jangan kata mereka pentingkan diri, tak ada semangat itu dan ini, sebab kadang-kadang kita memang rasa begitu. Dia susah ke, tak makan ke, makan ke, pakai kasut getah ke, pinjam kasut kawan ke, ada siapa ambil tahu? Ada? Tak ada pon. Ok, itu aku yang cakap, bukan dia. 

Kawan aku tadi pon, aku call dia suruh datang.Ces, bajet aku ni terlalu patriotik padahal aku sendiri tidak tahu siapa yang aku undi. Sebenarnya aku berminat nak undi seorang lelaki ni, dia senior sekolah aku, tapi malangnya fakulti lain. Bagi aku, dia memang bertanjak gilalah untuk jadi presiden sebab beliau soft spoken, well mannered, wajahnya redup and handsome. err
http://emo.huhiho.com
Semalam, aku cuba nak kusyukkan diri dengan sedikit kerja berbentuk akademik (bukan berblog), tapi rasa bengang betul. Berdegar-degar bunyi suara calon-calon tuh, diselang seli dengan bunyi kompang dekat bilik jamming, adeh. Ini bikin aku rasa nak menjerit sopan.
Aku pun apa lagi, capai tudung, sweater roomate aku, "Jom turun,"
Ajak roomate tapi dia tak berminat pula. Tak mengapa. Aku turun sorang-sorang. Sampai je kat tempat penceramah-penceramah bebas tu, tak sempat nak cari port, dah ramai menyerbu aku, eh..rasa macam menteri ni. Semua pakat bagi flyers warna-warni. Ada satu color pinkkk. Adeh, yang tu aku simpan. So sweet..(^_^)

Warna memang memainkan peranan penting. Tahu kenapa? Sebab aku mengundi seorang calon ni hanya sebab flyers beliau color pink. Ahaks, jadi di situ calon lelaki sudah rugi. Itulah, suka sangat ejek pink. Bagi aku perempuan yang berani buat flyers color pink untuk tujuan promotion adalah seorang yang berani. Maklumlah, pink selalu jadi kontroversi kan. Okeh, selesai sahaja diserbu tu, aku pun cuba pasang telinga isi ceramah penceramah-penceramah tu. Ada beberapa orang yang menarik perhatian aku. Seorang tu namanya Eddy.
Kata beliau,
" saya tidak pandai nak berhadis-hadis..." 
" kalau nak raih undi, jangan gunakan agama"
Err..ada ke yang buat mcm tu? Mungkin ada, sebab aku pun turun lambat malam tu. Tapi bolehkah agama dipisahkan dengan politik? Bagi aku, politik dan agama itu berada dalam satu pakej. Tidak boleh tidak. Mungkin ini fikiran tipikal aku, tapi mereka (calon-calon alim itu) inginkan cara hidup kampus yang lebih islamik. Jadi, kenapa kita perlu menolak? Mungkin maksud beliau, kalau kamu GUNAKAN agama utk raih undi, bukan untuk masa depan kampus bercirikan islamik yang lebih gemilang, maka lebih baik jangan. Err..aku rasalah. Kalau beliau tak maksudkan begitu, tak tahulah aku. Harap maaflah ya.
Ok, serius aku tidak ingin berpolitik di sini. Apa yang aku cakap+taip disini hanyalah pandangan aku dan rakan-rakan semata-mata. Kitakan demokrasi. Lupa ke? Ayat kedua yang aku tertarik semalam adalah yang ini :
"Tolong diam semua. Saya ingin berpantun," 

Again. Kamu ingin berpolitik kecil tapi kamu bercakap dengan nada kerek sebegitu ini kawan baik aku yang kata 
Memang kawan aku tidak mengundi beliau. Harap maaf. Pandangan aku pula, maka hilanglah identiti kamu sebagai muslimah yang lemah-lembut. Beliau tidak perlu meninggikan suara seperti calon lelaki, cukup sekadar bercakap dengan jelas dan meyakinkan. Itu sudah menyenangkan hati pendengar. Mungkin calon tersebut nak tunjuk tegas di situ. Mungkin beliau nervous nak berucap. Ha, yang nervous berucap ni lagi satu hal. Kalau bercakap depan orang dah nervous, macam mana nanti kamu nak pertahankan paper work kamu, hujah-hujah kamu depan orang atas? Nampak sangatlah tidak boleh mengundi beliau. Ahaks. Sekarang tibalah waktu untuk aku membuat senarai harapan aku kepada barisan MPP baru. orang masih mengundi dan aku sudah tuntut janji.
Dengar sini calon-calon semua..
kalian, calon-calon yang aku undi kerana aku suka, aku undi kerana flyers yang banyak dan comel, aku undi kerana muka macam berkarisma, aku undi kerana aku terundi, sila benar-benar buat kerja. Harapan aku, semoga setiap hari jumaat, ada banyak bas di pekan Tg. Malim untuk aku pulang ke Kolej Aminuddin Baki, kerana aku TIDAK INGIN LAGI menunggu bas dari pukul 1.40 p.m hingga 3.33 p.m di pondok polis berdekatan traffic light itu. Panas dan membuang masa. Juga selesaikan masalah bas yang tidak mengikut waktu kitaran seperti yang sepatutnya dari kampus ke Kolej Aminuddin Baki. Sekian.

SAYANGILAH UNIVERSITI KITA. 
http://emo.huhiho.com
Nota sendiri-sendiri- suara hati seorang pengundi.

9 comments:

Husna Hadzarami said...

wow beb, panjangnya post pasal mengundi. dulu masa belajar ada la sekali kot pergi mengundi, masa tu semua diwajibkan mengundi, kalau tak kena tindakan tatatertib. huhu. sebenarnya yang selalu jadi pilihan is calon yang outstanding, doing well in academic and pandai berkata2. yang hensem tak semestinya menang. heheh :P

Bungakopi said...

husna,

tak pernah alert pasal ngundi nih. tak tau mana yg elok mana yg tidak.

Moon Death Spell said...

kalau moon jadi MPP hurm.. rosak U tuu

Kapten Luffy said...

haha
panjang nota hati pengundi ko
aku masa belajar dulu samalah mcm ko
lepas undi aku tak tau apa peranan MPP tu... batang hidung pun aku x tau siapa

touyakaruma said...

Aku bila mengundi main hentam jer undi.

beautiful_rose said...

owg undi.......
aku pon br je sembg dgn adk aku pasl undi2 MPP nieh.....
mg tol gak la kn.
hopenye org2 y di undi nieh bole tunaikn jnji y dorg wt mse bkempen.


huhuhu br jap td aku mkn mlm kt kelapa sawit kt KUO =P
ko dok sane ehh???
jom kua mkn nak? aku cuti smpi ahad jerk........

Mohd Shafie Bin Hashim said...

pemimpin yang adil, rakyatnya akan aman.

rizputra7 said...

tak pernah merasa undi dalam u...macam seronok jer..boleh join tak?/..

Bungakopi said...

Moon,

belum cuba belum tahu la kan.



kapten luffy,

samalah dgn aku penggal lepas. tgok poster je.



touyakaruma,

ramai yg buat begitu.




beautifulrose,

lor..aku dok kab kat proton city, ko xcakap awal. aku g program kat ukm 30 & 31 hb. baru balik je ni




Mohd shafie bin hashim,

betul3.




rizputra7,

dah lepas lor.